The cupids.

Monday, August 6, 2012

Cerpen 12 | Garis Saat.


Cerita tentang hati dan isi, sila jangan ambil hati. Semuanya terpulang pada interpretasi. Hanya yang setia pada paksi, boleh jadi cinta punya saksi.

1:43 a.m.
"Wei, aku nak pegi 7E, beli redbull, kau nak pesan apa-apa tak?"
"Nak."
"Pesan apa?"
"Em pesan kau, boleh? Tak berbaju."
"Kau pernah kena rogol tak?"
"Tak, kenapa?"
"Meh sini!"

1:45 a.m.
Kami berdua berada di ruang tamu. Bukan senang aku nak bercakap dengan dia. Kenal pun tak sangat. Mungkin juga sebab dia tak biasa sembang dengan orang yang sopan-santun macam aku. Bila dia terkam aku tadi, aku rasa terkejut, jantung aku seakan-akan gugur sesaat. Tapi sekarang, dah jadi awkward. Sebab dua-dua tak tahu nak buat apa. Kami cuma baring bersebelahan, kepala aku perlahan-lahan dia baringkan atas cushion empuk warna merah.

1:52 a.m. 
Dia pandang tepat dalam mata aku. Baru first time aku tengok riak wajah ikhlas dia. Mungkin dia dah tahu yang aku memang tersuka kat dia. Aku tengok bibir dia, warna pink, sedikit kebasahan. Gigi, tersusun rapi, nampak fresh"You tengok apa?" dia tanya, nafas segar, sedikit minty, membuatkan aku terpejam mata seketika, menikmati dekatnya dia. "I tengok I. Dalam mata you." Seolah berkaca, itulah matanya. "Cuba tengok tempat tinggal kita", dia sambung, "ada lampu oren, ada lukisan-lukisan kat dinding. Selesa sangat. Ada you, lagi selesa. Tambah lagi waktu sejuk macam ni. Rasa nak! Isk!" Dia cepat-cepat seluk tangannya ke bawah dan ke atas semula dan sedar-sedar aku dalam dakapan. Rapat.

2:09 a.m.
Satu-satu dia lafazkan, sayangnya dia pada aku sudah lama. Cuma malu untuk dia ungkapkan sebelum ni. Berbisik-bisik dari tadi. Nafas suam membelai manja telinga dan leher aku. Diusap lagi dengan belaian penuh kasih sayang. Jari jemari tangan yang satu lagi, sibuk menari di atas peha aku. Aku mencari posisi di atas dada yang asing bagi aku, tapi, itu kerja mudah. Mungkin kerana naluri. 

2:16 a.m.
Dia perlahan-lahan letak tapak tangan aku ke atas perutnya. Ah, six packs. Aku hanya turut, tapi tangan aku kaku. Aku rasa nak pitam. Seksinya dia ni! Aku sedang bermimpi? Tak mungkin. Soalan bodoh. Mestilah tak, sebab aku nampak dia. Aku perhati gerak tangan dia yang tak henti merayap, sedikit kebawah, ke gelang getah. Dilondehkan perlahan-lahan. Aku malu, tutuplah mataku. Yang aku hidu, hanya bau baju.

2:19 a.m.
"Jangan malu, I tak buat apa-apa kalau you tak mahu," dia bisik lagi, kali ini sedikit kuat. Aku diam, lidah kelu. Tapi bibir makin lama makin dekat dengannya. Seinci. Kemudian semakin dekat. Mungkin 1/2 inci. Ah, aku tak tahu! Kemudian aku pejam mata. Bibir aku mula bersentuhan, kali pertama dia berkawan. Basah suam, lidah aku bergelut dengan si jantan yang punya. Badan aku membeku, ah tipu. Kaki aku ikut irama, bermain jari-jemari kaki seorang lelaki, navigasi naluri.

2:30 a.m.
Dia mula panggil aku sayang. Aku panggil dia abang. "Nak lagi sayang?" tanya dia, muka selamba. "Tak kisah, buat saja," aku jawab. Selamba juga.

2:32 a.m.
"Nak?" tanya dia lagi.
"Nak," aku mengerang.

1:43 a.m.
"Nak tak?"
Aku senyap. Agak terkejut.
"Kau nak pesan apa-apa tak?"
"Tak."
"Okay bro, turun dulu. Nak apa-apa kau roger."

Kalau imaginasi tiada batasnya, begitu jugalah perasaan, bukan? Kalau punya batasan, tunjukkanlah aku yang kau panggil garisan. 

(Dedikasi untuk empunya idea rahsia)

7 comments:

Naim H. said...

Aaaaaaaaaaaaajdbhlnskzjhskzbusj!!!!!!! Hahaha Boi gilaaaaa

Hunkiecrush said...

U pun sama ok gila. Hahaha :p

Miss Boseyong said...

kurus puasa. haha

spankuning said...

Aaaa. tak suka. ;(

Hunkiecrush said...

Syazana: Haha. Hanya penulisan. :p

Span; Tauuu. Ada rasa teringat tak kisah tertentu? :pp

AJ said...

Cerita yang kompleks. Having a hard time trying to get the meaning out. Or maybe I'm thinking too much haha

Hunkiecrush said...

Aj: You're not thinking much. It is what it is.