The cupids.

Tuesday, January 1, 2013

Cerpen 15 | Realis.

Maddy berlari ke biliknya dan menangis teresak-esak. Matanya yang lebam dari semalam bakal bertambah lebam lagi hari ini dan esok. Dia memicit-micit matanya, kononnya memerah bebola mata itu bagi menghentikan aliran air mata yang sedang deras mengalir. Ternyata Maddy masih menyayangi Johari. Perpisahan tadi telah memberi tamparan yang kuat kepada Maddy. Hatinya bagai kertas yand dicarik, dan usaha untuk menyambungkan cebisan-cebisan itu untuk kembali menjadi satu akan mengambil masa yang lama. Mungkin sampai ke hari tua, atau mungkin -
"Ah!" getus hati Adi. Empat helai kertas dilemparkan ke atas katil yang berada di sebelahnya. 

Cerita bodoh, tak realistik. Mana ada orang sedih sampai tua atau sampai mati? 


Setakat putus dengan boypren je pun.


Kan kan? Over sungguh cerita ini, kan? Tak gitu? 


Haiya. Ni, tengok ni Adi. 


Apa ni? 


Ntah. Ew. Sucks.


Isk. Susahlah jadi Adi. Pening.


Adi membebel panjang.


Adi adalah seorang Editor. Bukan Editor majalah mahupun buku cerita. Tapi, hanyalah seorang editor 'taiko' di kampusnya. Kononnya setiap dua bulan sebuah buku nipis kompilasi cerpen dan sajak hasil nukilan rakan-rakan akan diterbitkan; dan hanya tujuh cerita dan 10 sajak terbaik akan mendapat ruangan yang dijanjikan. 


Sedang leka mengkritik helaian kertas yang lain, tiba-tiba pintu biliknya diketuk. 

"Masuk", dengus Adi.
"Wei, ko tengah buat apa?" seorang lelaki tidak berbaju menyapa.
"Membaca. Cerpen ni, beselah kerja aku," Adi mengangkat sedikit bahunya, hebat.
"Wow, taiko sibuk wei," lelaki tadi ketawa. "DoTA jom?"
"Tamoh. Aku stresslah dengan kehausan idea rerakan aku Dan," Adi mengeluh.
"Asal?" Dan mula melangkah masuh tanpa dijemput.
"Tak realistik lah. Garbage. You know garbage dude?"
"Sampoh. Tahula.Tokde la aku benok sangak", jawab Dan, sambil tersengih.
"Ko nak ajak aku menDoTA je ke sebenarnya?"
"A ah. By the way, tadi ko cakap dalam tepong ke? Lamanya ko membebel."
"Tak lah. Aku cakap dengan member aku ni. Kenalkan, ini Jamal", Adi tersenyum riang.
Dan ketawa dan melambai tangan kanannya, "eh, hai". 
"Dia ni assistant aku."
Dan menutup dadanya dengan tangan. Cubaan menutup aurat.
"Ok lah Adi, aku masuk bilik aku dulu. Kekgi aku nok tubek makang. Mu nok join?"
"Tak pe, thank you."
Dan keluar perlahan-lahan dan menutup pintu dengan cara yang sama.

Di luar bilik Adi, seorang lagi rakan serumahnya, Zul, sedang menunggu. Wajahnya resah. Dia menutup mulutnya sedikit, dan berbisik, "so? Acane?"

"Sah, dia memang cakap sorang-sorang. Dengan dinding."
"Fuck. Serious ke? Bukan cakap dalam telefon?" wajah Zul diselubung kekeliruan.
"Bukan", Dan jawab kering.

Dan melangkah masuk ke biliknya bersama Zul, sambil berbisik,

"Doh mental, ade hati nok ngate saing. Realistik tahi mung."

(Dedikasi untuk Sidekick Jalanan)

1 comment:

spankuning said...

Hahahaha I suka cerita niiii! <3