The cupids.

Monday, December 31, 2012

Gila | 10

Bahagian sepuluh : Garisan penamat.

Kata-kata Emma dan Steph membuatkan aku berasa sugul. Minda aku dirudum kekeliruan. Curangkah Amir jika dia hanya bermanja dengan perempuan lain?

Emma mengelus rambutnya sedikit, dan dengan separa berbisik, dia bertanya kepada aku dan Steph, "Amir ni betul-betul abusive eh? Nafas aku terhenti seketika, Peter Pan mula menyulam kenangan cinta aku dan Amir, dan dalam masa yang sama, menyelit sedikit cebisan-cebisan derita yang Amir telah hidangkan kepada aku.

"Ye," aku jawab, kecewa.

"Then, ape yang you nak dari die lagi sebenarnye?" Steph mencelah.


"Aku nak dia setia," aku jawab, laju.

Emma mengeluh, "tak cukup lagi ke dengan bukti yang you dah ada ni Tasha?"

"Belum. Sebab korang jugak cakap dia tak buat apa-apa lagi dengan korang."

Steph menggaru lembut kening kirinya. Dia membetulkan kedudukan kerusinya dan bersandar sambil memejam mata, mungkin sedang berfikir. Beberapa saat kemudian, dia bertanya lagi, "jadi you nak bukti kukuh yang dia curang?"

Aku hanya mengangguk, separa pasti.

"Macam mana?" dia tanya lagi, inginkan kepastian.

"Dia main dengan orang lain, baru dia curang."

Emma tertawa. Mungkin dia tergelak melihat kebodohan aku. "Kalau dia DAH CURANG dengan ORANG LAIN selain kitorang dua macam mana?"

Giliran aku pula sedikit tertawa. "Tak mungkin, sebab aku dah bagi 100% komitmen. Aku tahu gerak-geri dia."

Emma menongkat dagunya dan buat mulut senget. Nak give-up lah tu sebab aku guna ayat kau kan?

Steph menyentuh lengan aku pula kali ini, dan memberi isyarat 'beri laluan', "So you nak antare kite due main dengan die? Ew?"


Aku menggeleng. "Tak, korangkan bestfriend aku. Aku taknak menyusahkan korang sangat. Sorang dapat satu tugas je. Cukuplah, kan?"

Kami tertawa serentak. Kemain role-play, semua nak pretend. 

Steph menyoal lagi, "so macam mane ni, gile?", masih ketawa.

Aku menyilang kaki kiri ke kanan, dan mengangkat jari telunjuk ke arah utara.
Steph dan Emma berpandangan sesama sendiri sebelum menoleh ke arah yang aku tunjukkan.

Dengan gladiator oren yang menyala-nyala, Ramona jalan dengan penuh yakin. Sejurus sampai ke meja empat segi kami, dia terus duduk dan memulakan sapaan dengan soalan 'objektif', "so, apa tugas aku?"

Kami semua tersenyum serentak, untuk kesekian kali. Termasuk Ramona, yang sudah pasti tahu apa tugasnya sendiri. Berikan aku jawapan, yang aku sendiri pura-pura tak pasti.

Minda aku yang aku namakan Peterpan kini melayarkan wajah seorang lelaki yang bernama Amir Azhar, yang tidak tahu menahu, yang semuanya plan AKU.

TAMAT.

Nota: Jangan pernah biar hati you dipermainkan. SELAMAT TAHUN BARU SEMUA! HAPPY 2013!

4 comments:

spankuning said...

I tak faham sangat. Tensionnyaaa. :'/

Hunkiecrush said...

Tasha yang decide Amir patut curang dengan siapa. Kiranya Tasha lah yang mempermainkan Amir. Dan dia sedih tu buat buat je sebab dia yang rancang semuanya. HAHA.

Syed Kachak said...

Omg...cerita ni complicated sgt...pening tapi best..!

Hunkiecrush said...

Hahaha. Bese laaaa. Tqqqqq. :)))))