The cupids.

Friday, December 28, 2012

Gila | 09

Bahagian sembilan.

Hari ini hari confession.
Bukan confession daripada aku kepada diri aku sendiri.

Aku duduk di meja empat segi berserta empat kerusi tersusun rapi.

Hari ini hari confession.
Bukan daripada aku kepada Amir. Bukan jugak Amir kepada aku.

Langit biru kelihatan masih gelap. Cat ungu dan kelabu seakan-akan dicalit ke atas permaidani langit.

Aku tunggu.

Sambil menghirup coffee yang dihidang tadi.

"Hye. Tasha ye?", suara gadis menegur aku dari belakang.
Tanpa perlu lihat, aku letak gelas putih ke atas meja, "duduk".
Gadis tadi senyum dan turut.
"Mana lagi sorang?", tanya gadis itu yang kulitnya secerah kuning langsat.
Aku menarik nafas panjang, "tu", aku mendongak sedikit.
Dari jauh kelihatan seorang perempuan berambut merah melambai manja.

"Hye", dia menyapa. "Dah lama tunggu?"
"Dah lama", jawab aku dengan dingin. "Duduk".
"Hye, I Steph", kata gadis kuning langsat tadi. Mereka bersalaman.
"I Emma", ujar gadis berkulit hitam manis. 

Beberapa orang berbaju kemeja mula mengisi meja kosong yang lain.
Seorang pelayan perempuan datang ke meja kami, dan perempuan-perempuan tadi hanya memesan segelas teh tarik sahaja. "Tak makan?" tanya pelayan. "Tak." Emma menjawab, ringkas.

Tanpa membuang masa, aku terus sound dua-dua betina depan aku. Aku yakin, dua-dua ni lah yang goda Amir. Aku mulakan dengan Steph, gadis yang tidur dengan Amir dalam apartment aku sendiri.

"Kau tido ngan Amir kan? Apesal kau kene buat dalam umah aku bro?"
Steph dengan selamba menjawab, "Eh, rileks lah BRO," saja dia tekan 'bro' nak bagi aku sakit hati. "I tak buat ape pun dengan die. Mana I tau tu rumah you! Salahkanlah die. Tak pun, salahkan dia ni," Steph menyeluk handbagnya yang sebesar alam dan lantas mengeluarkan cermin sebesar tapak tangan.

"Kurang hajaq punya pompan," aku bidas tindakan dia yang biadab tu. 
Hati aku tersentak. Melihatkan imaji wajah kusam di dalam cermin tadi.

"Oh, ini ke agenda perjumpaan ni. I mati-mati ingat blind date. I balik dulu laaa ye?" ujar Emma yang sudah sedar akan keadaan yang kian tegang. 

"Eh rileks lah, you pun sama, kan? Tidur dengan Amir? I baca text you dengan Amir haritu."
"Ok ok," Emma membetulkan kedudukannya di atas kerusi. 


"Truth is," sambil mencapai sebatang rokok di dalam kotak Malborro biru, "I tak tahu dia ada girlfriend ke tak." Muka Emma tampak jujur. "Dia sekali pun tak sebut pasal you." 

Saat ini cahaya matahari sedang merangkak perlahan dari celahan bangunan-bangunan tinggi dan memanah terangnya ke wajah aku yang serba kekurangan. Aku terasa seperti dipaksa tampil ke muka pengadilan. Mungkin ini semua bukan salah kedua-dua perempuan jemputan ni, mungkin ini semua salah aku, sebab tak reti nak jaga Amir. Kalau betul dia sayangkan aku, dia mungkin sudah beritahu Steph dan Emma, yang "aku ada girlfriend, nama dia TASHA."

Bukan?

Steph melancarkan aplikasi kamera kedua dia atas meja, sejurus selepas air panas dihidangkan. Dia melepaskan getah rambutnya dan dengan ketekunan meneliti wajahnya sendiri, dia berfalsafah, "lelaki ni senang je. The key is to progressively, impress, through WORDS". Dia ikat kembali rambutnya, dan ujar, "lelaki suke mengayat perempuan cantik macam kite, then dah jumpe lagi bagus, die cabut. Kite pun kena lah buat bende yang die suke, bende yang same, baru die suke kite, tak gitu?" dia mencuit lengan Emma.

Karakter dan kecantikan Steph membuatkan aku sekali-sekala meraba rambut aku, cuba memperbetulkan apa yang boleh. Kononnya nak setanding.

Emma mengangguk. "You tak boleh all out dengan dia. The moment you buat macam tu, you habis. Lelaki ni cepat bosan. Once you dah jumpa rentak dia, you menang. Faham tak?"

Aku bingung. "Elaborate lagi please?"
Steph menyentuh lengan Emma dan biarkan jari-jemari mulus dia hinggap di situ beberapa ketika sebagai tanda 'beri laluan'. "First, you cakap, I SUKA you, then I sayang you. Then I love you. Then baru I NEED YOU." 

"OR I WANT YOU", pintas Emma. "Kalau terus I NEED YOU, memang BYE lah kat diri sendiri ye?"
Mereka berdua tertawa. Aku hanya terdiam, mengimbas kenangan tawar yang menyimpul-nyimpul isi hati aku.

"Sebab tu dia curang kat aku? Sebab aku gave all out?"

"Yup," Steph mengangguk.

"Tapi tak banyak aku buat. Aku siap tinggal dia 4 hari sebab kerja dekat Singapore." 

"You tunggu dia tak? You ada suruh tunggu you?" tanya Emma, sambil mengerutkan dahinya.

"Ada, kot," aku jawab, jujur, tapi kurang yakin akan diri sendiri.

Emma menghembus nafas kecewa. "Kan tadi dah cakap, buat apa yang lelaki suka buat." Dia menghirup sekali dua teh tariknya. "Kita perempuan selalu tak nampak, yang kita dah bagi 100% komitmen. Lelaki tak suka komitmen. Gilakan?"

1 comment:

spankuning said...

*cue lagu Power and Control*

give a little, get a lot. <3