The cupids.

Monday, November 19, 2012

Gila | 08

Bahagian lapan.

Seperti lipas yang kudung, aku semakin pantas. Aku tak mati, seperti cicak yang kehilangan ekornya, yang akhirnya akan pulih. Seperti sedia kala. Cuma, lebih kuat. Tapi, tiada siapa yang boleh menafikan fakta dunia, yang semua tak sempurna.

Macam aku. Di mana kekurangannya ternyata.

2214
"Tasha, maafkan I", kata Amir. Suaranya serak-serak basah.
"You curang dengan I!" Aku menjerit. Dalam minda aku, aku bayangkan aku tampar muka dia dengan kata-kata ni, macam raket badminton. Aku tak percaya yang aku berada dalam posisi ni. Di atas. Dan dia di bawah. Tapi aku masih marah. Aku hanya mampu gumpalkan penumbuk dan bersedia untuk menumbuk bantal di sebelahku. Seminggu tak cukup untuk melupakan lelaki zalim macam dia.
"Boleh tak I nak jumpa you? Kejap je. Please..." Amir merayu kesal."
Please?

Serta-merta tumbukan aku yang aku gumpalkan tadi terlerai.

2305
Malam tu jugak kami berjumpa. Hati aku beria nak menuntut cebisan-cebisan hati aku yang Amir dah rampas. Amir melutut dan genggam tangan aku dengan erat. Dia mintak maaf, dan layan aku macam princess.
Dia kata, "Tasha, janganlah pandang satu-satunya silap I. Pandanglah benda yang I dah buat dengan betul".

Aku setuju. Mungkin aku terburu-buru. Aku salahkan diri sedikit.

2353
Aku tidur di atas katil, Amir di atas sofa. Walaupun hati aku sedikit pedih bila teringat perempuan yang pernah baring dengan Amir atas katil ni, aku rasa sejuk hati melihat Amir di atas sofa dengan lembut raut wajahnya.

0121
Perlahan-lahan aku keluarkan handphone aku dan scroll contacts. B. B. B, aku cari. Ah, Bernard. Aku delete. Mungkin ini permulaan baru buat aku, dan silam hanyalah sejarah. 

0145
Aku capai handphone Amir. Aku buka Inbox dia.

0214
Aku tertawa. 

I rindu gila kat you Azhar.

I lagi rindu dekat you. Dekat dengan you je boleh hilangkn rindu ni.

Kenapa nak hilangkan rindu? :(

Sebab rindu ni buat I tak tahan.

Tak tahan apa? :O

Ehhhhh buat tak faham pulak! ;k

Jantung aku memecut mencari udara, dalam bekuan darah. 

Nak usap rambut merah seksi you.

I nak dakap tubuh sasa you Azhar. :p

Jom jumpa? ;)

Aku tatap wajah Amir, dan tertawa lagi. Bodohnya aku percaya lelaki ni. 

Kejap lagi I call you bila I sampai rumah you. Pakai wangi-wangi ye Cik Emma!

5 hari lepas. Lima hari lepas aku ingat aku di atas. Ternyata aku salah.
Tubuh Amir bukan lagi untuk aku. Bukan untuk aku walaupun selepas kahwin.
Dia dah sedekahkan ke perempuan lain.
Aku masih kudung. Rasa serba kekurangan.
Aku lantas berlari ke bilik air lalu tatap wajahku. Yang tak seberapa.
Playlist aku pasang dengan volume rendah.
Shower aku biarkan mencurah-curah membasahi lantai dan tubuhku.
"Tasha, janganlah pandang satu-satunya silap I. Pandanglah benda yang I dah buat dengan betul", kata-kata penyangak gila terngiang-ngiang dalam kepala.

Benda betul apanya? Satu pun tak ada!

Dan dalam rintikan itu aku dengar sayup-sayup Christina Perri mermerli aku,

"I have died everyday, waiting for you."


3 comments:

spankuning said...

He may be a total asshole, but maybe making her feel happy with his lies is the right thing.

Hati dan perasaan. Banyak loopholes, banyak fallacies.

Benci you. Baiii. :3

Hunkiecrush said...

Okaaaaaaaaaaaaaaayyyy Hahaha. Assholes don't think.

spankuning said...

Yet we still fall in love with them. It's unfair how they can make you feel happy without them realizing it. Grr