The cupids.

Thursday, July 12, 2012

Biru Laut i.

"Betul kau akan kembali?", tanya Lisa.
"Betul," tegas Fendi. "Aku akan kembali untuk kau."
"Tidak ada cara lainkah sayang?"
"Tidak. Ini peluang seumur hidup Lis, aku kena pergi belajar pandai-pandai. Nanti bila aku dah kerja, aku nak sara keluarga aku di sini. Mungkin juga masa depan kita cerah."
Membujur lalu, melintang patah.

"Aku akan kembali untuk kau", kata Fendi sekali lagi. 
"Mari, kita ukir hati kita di atas pasir".

Lisa memandang jauh ke arah garis-garis cahaya jingga di atas permukaan laut yang biru.
Bagai langsir yang berlapis-lapis halus disentuh angin lembut.

"Bila Di?", tanya Lisa, masih memandang ke arah jauh di sana.
"Entahlah sayang. Aku janji aku akan kembali. Janganlah kau resah.", pujuk Fendi. Hatinya memintal-mintal kebimbangan, resah untuk berpisah.

"Lihatlah ukiran ku. Peganglah janji kasih aku seperti panji besi."

Lisa tersenyum kecil, melihat tingkah laku manja Fendi.

Tiga tahun sudah berlalu. Mereka hanya memutus warkah bertanya khabar sekali-sekala. Kata Fendi, "I busy sayang! Nanti kita jumpa."

Tahun ke-empat. Tiada berita.
Tahun ke-lima.


No comments: